Anarkisme di Kendaraan Umum

Kita semua pasti pernah yang namanya naek kendaraan umum kan.
Meskipun anak orang kaya, masa sih ga pernah mengecap kendaraan umum. Apalagi kalo pergi jauh, yang lebih hemat bensin, tol dan tenaga yang nyetir.

Pengalaman ini baru kemaren gw alamin. Di bus 121 arah ke Cikarang.
Gw sih emang rada milih kalo naik bus begini, karena gw suka sebel ama pedagang dan pengamen yang ganggu ketenangan selama perjalanan. Tapi karena udah rada sore, udah ga milih2 deh, yang penting bisa pulang aja.

Gw ama cowo gw naik dari terminal Blok M, dimana dari sana ga ada bus shelter yang bisa dinaikin. Dari pertama masuk aja udah ada pengamen yang memekakkan kuping gw dengan suara cemprengnya. Ya mo gimana lagi, anggap “bonus” aja deh.

Mending kalo berhenti sampe mengganggu ketenangan. Saat itu baik gw ato cowo gw ga ada yang punya duit kecil. Kenek pun belon minta ongkos sehingga kita bisa mecah duit kita. Selese nya tuh orang ngamen, ya seperti biasa minta duit. Pas sampe di gw ama cowo gw, dengan nyolot nya maksa.

Secara kita ga punya duit kecil, ya kita angkat tangan aja ga bisa ngasih. Eh dia maksa “Tolong Bang, tolong hargain gw” dengan masang tampang sok sangar.
Tetap ga kita kasih, karena emang ga ada, masa pengamen dikasih 50 rebo, mending gw beli CD dah, ketauan suaranya pasti bagus.

Trus orang rese itu pun beralih ke belakang dan mulai ngedumel2 ga jelas dengan nada ngancam. Dalam hati gw “ta*k kucing” (sori kalo bahasanya rada vulgar, tapi gw udah bete banget), udah lo gangguin ketenangan gw, bikin kuping gw pekak, kok malah gw yang diancam. Kalo ada duit kecil juga gw kasih kok. Gw tau kok lu nyari duit, tapi ga gitu caranya. Sok2 “hargain gw bang”, kalo lo mau dihargai ya bertindak yang sopan.

Gw ga heran banyak pengangguran di Indonesia ini. Gimana orang mau memperkerjakan lo, kalo lo aja ga bisa jaga sikap. Ga bisa menghormati orang lain yang ga gangguin lo. Hak orang mo ngasih apa enggak, setelah ketenangan nya terganggu.

Gw sih yakin, masih banyak tindakan anarkis lain yang terjadi di kendaraan umum Indonesia. Mungkin karena itu orang masih suka mengemudikan kendaraan pribadi meski biaya dan tenaga yang dikeluarkan lebih banyak. Tetap keamanan dan kenyamanan menjadi pertimbangan utama.

Tapi apa bisa keamanan dan kenyamanan itu dimiliki semua orang yang ga punya duit???

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s